Solusi Masalah Burung

Solusi Masalah Burung

Senin, 03 Februari 2014

Omzet Penjual Pipit Saat Imlek



Gudang BurungTak hanya memanjatkan doa dan harapan, warga Tionghoa yang merayakan perayaan Tahun Baru China atau yang lebih dikenal dengan perayaan Imlek juga melakukan pelepasan burung pipit. Pelepasan burung pipit merupakan simbol untuk membuang sial. 



Tingginya permintaan burung pipit membawa keuntungan bagi Udin (28), seorang pedagang burung pipit di Wihara Amurva Bhumi-Hok Tek Tjeng Sin, Kelurahan Karet Semanggi, Kecamatan Setiabudi, Jakarta Selatan. Udin sudah tujuh tahun jualan burung pipit di Vihara tersebut. Setiap Imlek datang, keuntungannya mencapai jutaan rupiah.

Sekitar 5.000 ekor burung pipit dibelinya dari daerah Karawang, Jawa Barat.

"Kalau hari biasa paling ngambil 300-500 ekor," kata Udin, kepada Kompas.com, Jumat (31/1/2014).

Ia mengatakan, pada malam Imlek, Kamis (30/1/2014), burung pipit yang dijualnya sudah laku lebih dari 2.000 ekor. Sementara, siang ini burung pipit laku terjual lebih dari 1.200 ekor. Pada hari biasa, penjualannya 200-500 ekor.]

"Kalau ini laku terus, belum sampai malam nanti. Soalnya yang beli borongan banyak katanya buat buang sial. Kemarin itu ada yang beli satu kandang isinya 1000 ekor," ujar Udin.

Keuntungan yang didapatnya tak hanya karena banyaknya burung yang terjual. Harga jual yang lebih tinggi pun menjadikan keuntungannya berlipat. Biasanya per ekor dijualnya Rp 1.500. Saat Imlek, ia memasang harga Rp 2.000 per ekor. Sementara, modal per ekor burung Rp 1.200. Hingga Jumat siang ini, Udin mengaku sudah mengantongi Rp 6.000.000 hasil penjualan burung pipit.

"Kalau hari ini sih belum belum kelihatan berapa soalnya saya dagang sampai malam jam 9. Kalau sekarang sudah (megang) Rp 6 juta," ujar Udin.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...