Solusi Masalah Burung

Solusi Masalah Burung

Kamis, 17 Januari 2013

Konservasi Pelikan Darmasian

http://www.sevcikphoto.com/images/pelecanus_occidentalis_3.jpg

Melebihi spesies Great White Pelican, burung Dalmatian Pelican telah menurun sangat drastis sekali, jutaan burung Dalmatian Pelican dilaporkan bisa ditemukan di negara Rumania sendiri. Pada abad ke-20, burung Pelican Dalmatian sudah mengalami penurunan dramatis, dengan alasan yang tidak sepenuhnya dipahami. Kemungkinan terbesar penyebab hilangnya habitat, sehubungan dengan drainase lahan basah dan pembangunan.


Koloni secara teratur terganggu oleh aktivitas manusia dan, seperti dalam semua pelikan, sementara orang tua dapat meninggalkan sarang mereka jika terancam, yang pada gilirannya membahayakan anak pelican pada predator. Sesekali, Pelican Dalmatian bisa ditembak oleh nelayan. Hari ini, pembunuhan tersebut umumnya terjadi pada skala kecil tapi lokal eksploitasi berlebihan oleh nelayan merupakan masalah lanjutan.  

Burung Pelican Dalmatian dibunuh oleh orang-orang lokal di Mongolia, karena penggunaan paruh pelican sebagai kantong. Disebabkan dari perburuan liar Mongolia untuk tengkorak pelican, sampai dengan 50 paruh pelican bisa ditemukan di pasar komersial di sana dan yang dikenal karena kelangkaan spesies bahwa pelican tunggal dianggap sebagai perdagangan yang adil untuk 10 kuda dan 30 domba . Burung Pelican Dalmatian juga terbang dan terbunuh oleh tiang listrik dengan beberapa peraturan.

 Di Yunani, pelikan sering terganggu oleh perahu listrik, biasanya oleh orang-orang yang membawa turis begitu banyak sehingga pada dasarnya mereka mampu untuk memberi makan pada ikan yang mereka butuhkan. Pada tahun 1994, di Eropa terdapat lebih dari seribu pasang pembibitan, kebanyakan dari mereka di Yunani, tetapi juga di Ukraina, Macedonia, Rumania, Bulgaria dan Albania (Karavasta Lagoon).

Burung Pelican Dalmatian telah dianggap punah di sinces Kroasia tahun 1950-an, meskipun Pelican Dalmatian tunggal diamati di sana pada 2011. Koloni terbesar tunggal tersisa di Danau Mikri di Yunani, dengan sekitar 1.400 pasang dan sekitar 450 pasang tersisa di Delta Danube. Negara dengan populasi peternakan terbesar saat ini, termasuk sekitar 70% dari pasangan atau mungkin lebih dari 3.000 pasang adalah Rusia. Di seluruh dunia, diperkirakan ada 3.000-5.000 pasang peternakan

Karena eksploitasi di semua tahap siklus hidup, spesies ini terancam punah dalam jangkauan Mongolia, dengan total populasi kurang dari 130 individu burung. Ada kemungkinan bahwa hingga 10,000-20,000 pelikan ada di tingkat spesies. Satu laporan sekitar 8.000 burung Pelican Dalmatian di India ternyata salah diartikan menjadi Pelicans Great White.

Burung Pelican Dalmatian adalah salah satu spesies dalam Perjanjian tentang Konservasi Afrika-Eurasia Bermigrasi Waterbirds (AEWA). Usaha konservasi sudah dilakukan atas nama spesies, terutama di Eropa. Meskipun mereka biasanya bersarang di tanah, burung Pelican Dalmatian juga bersarang pada platform luar di Turki, Yunani, Bulgaria dan Rumania dalam rangka mendorong mereka untuk berkembang biak.

 Rakit di atas air juga telah diatur untuk spesies dan digunakan digunakan di Yunani dan Bulgaria. Tiang listrik juga sudah ditandai atau dibongkar di daerah berdekatan dengan koloni di negara-negara itu. Selain itu, tingkat manajemen air dan program pendidikan bisa membantu mereka di tingkat lokal. Meskipun upaya diatas telah dilakukan di Asia, ada kehancuran yang jauh lebih tinggi dari perburuan, menembak dan upaya konservasi habitat yang diterapkan mungkin lebih sulit. 

Pada 2012, saat kondisi musim dingin yang luar biasa dingin menyebabkan Laut Kaspia membeku, ini mengakibatkan kematian dan kelaparan setidaknya 20 Burung Pelican Dalmatian yang menahan musim dingin di sana. Meskipun ada upaya pemerintah daerah untuk mencegahnya, banyak penduduk setempat memberi ikan dan makanan burung, tampaknya ini memungkinkan pelikan besar untuk bertahan musim dingin.

Tindakan konservasi Burung Pelican Dalmatian telah menghasilkan peningkatan populasi di Eropa, terutama di koloni terbesar spesies ini, di Danau Mikri Prespa di Yunani, dan juga di negara-negara lain, menyusul pelaksanaan tindakan konservasi. Namun, penurunan populasi yang cepat di sisa jangkauan diduga akan berlanjut dan karena spesies ini terdaftar sebagai Rentan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...